Siswa MTsN 5 Sragen Ciptakan Alat Pendeteksi Suhu-Hand Sanitizer Canggih

INOVASI

Penulis: Sugimin
SRAGEN | inspirasiline.com

KREATIVITAS positif kembali ditunjukkan oleh siswa-siswi di Bumi Sukowati. Kali ini, sebuah inovasi brilian datang dari MTs Negeri 5 Sragen.

Berangkat dari masa pandemi dan gerakan pencegahan penyebaran Covid-19, menggerakkan sejumlah siswa di sekolah itu untuk menciptakan alat pendeteksi suhu tubuh.

Menariknya, detektor itu langsung disertai dengan sinyal suara penolakan ketika seseorang terdeteksi bersuhu tubuh di atas ambang batas.

Inovasi itu diciptakan oleh Tim Robotik MTsN yang dipimpin Kasek Muawanatul Badriyah ini.

Alat pendeteksi suhu tubuh itu dinamai unik, yakni Satis dan Sutis. Sebagai bentuk kehormatan, dua alat temuan tersebut kemudian dipersembahkan kepada Kantor Kementerian Agama (Kemenag) Kabupaten Sragen untuk diaplikasikan di Ruang Pelayanan Terpadu di kantor tersebut.

“Di situasi pandemi seperti saat ini tim robotik kami membuat beberapa inovasi yang dapat memudahkan masyarakat maupun petugas protokol kesehatan dalam mengurangi penyebaran Covid-19. Beberapa alat yang kami ciptakan di antaranya Satis dan Sutis. Layaknya anak kembar, kedua alat ini memang tidak bisa dipisahkan,” ujar salah satu anggota Tim Robotik MTsN 5 Sragen, Juwita Zaki Labibah, di Kantor Kemenag Sragen, Rabu (17/2/2021).

Juwita menjelaskan, Satis merupakan singkatan dari “hand sanitizer otomatis”, sedangkan Sutis berarti “pembaca suhu otomatis”. Seperti namanya, kedua alat ini tidak membutuhkan operator manusia, karena seluruhnya bekerja melalui sensor otomatis.

“Cara kerja Satis menggunakan sensor proximity. Ketika sensor membaca jarak tangan seseorang yang mendekat, maka alat akan mengirimkan data ke servo untuk menekan botol yang berisi cairan hand sanitizer,” jelasnya.

Juwita menerangkan, prinsip kerja sepasang alat itu, ketika tangan sudah menjauh, servo akan berhenti bergerak. Satis ini juga dilengkapi dengan baterai yang dapat di-charge serta indikator tegangan yang berfungsi memberikan informasi kondisi baterai.

baca juga:  Digitalisasi Perbankan, Tantangan BPR BKK Karangmalang Sragen

“Sedangkan Sutis bekerja saat ada orang yang mendekatkan dahi atau tangan dengan jarak antara 3 hingga 6 centimeter, sensor termometer inframerah akan membaca suhu secara otomatis,” ujarnya.

Google Assistant
Juwita mengatakan, yang membedakan alat ini dengan alat serupa yang sudah banyak dipakai, adalah diselipkannya suara Google Assistant dalam Satis. Suara Google Assistant ini akan memberikan perintah bagi pengunjung sesuai dengan hasil pengukuran suhu.

“Hasil pembacaan suhu tubuh akan diucapkan secara realtime, dengan suara Google Asisstant. Jika panas tubuh yang dibaca lebih dari 37,6 derajat Celcius, akan muncul suara yang meminta pengunjung tersebut untuk pulang. Tapi jika suhu di bawah 37,5 derajat Celcius akan diperbolehkan masuk,” tuturnya.

Kepala MTs Negeri 5 Sragen Muawanatul Badriyah mengatakan, ide pembuatan kedua alat tersebut muncul dari para siswi. Kedua alat tersebut kemudian dijadikan satu rangkaian, karena fungsi keduanya saling menunjang.

“Jadi sekali melewati alat itu dapat dua hal, suhu diukur otomatis dan hand sanitizer-nya juga otomatis. Hari ini kita tempatkan alat ini di Kantor Kemenag Sragen, untuk mendukung pelayanan di Kemenag,” ujarnya.

Kepala Kantor Kemenag Sragen Hanif Hanani menyambut baik inovasi yang dilakukan para siswi MTsN 5 Sragen tersebut. Pihaknya akan menggunakan alat itu untuk keperluan sehari-hari di Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP) Kemenag.

“Saya sudah lihat program ini setengah bulan yang lalu, sudah dicoba. Memang PTSP ini membutuhkan sekali alat otomatis, karena tadinya diukur secara manual oleh petugas,” ungkapnya.

Hanif mendukung semangat para siswa untuk terus berkarya meski sedang dirundung pandemi. Bahkan pihaknya akan memesan lagi alat karya Tim Robotik MTsN 5 Sragen ini untuk dipasang di lokasi yang lain.

baca juga:  Tangkal Corona, Guru Besar UGM: “Ayo Tanam Kelor”

“Kami support kepada anak-anak untuk terus berkarya agar tidak terjerembab dalam kondisi Covid-19. Mungkin akan ada pesanan dari kami untuk tempat-tempat yang lain,” katanya mengakiri bincang-bincang dengan inspirasiline.com, Rabu (17/2/2021).***

Bagikan ke:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *