Selametan Giling PG Mojo 2024 : Memohon Keberkahan Dan Keselamatan Serta Produksi Yang Melimpah

NEWS

Sragen-Inspirasiline.com. Pabrik Gula Mojo (PG Mojo) Sragen Menggelar Selametan Giling Yang Diawali Dengan Serangkaian Acara Salah Satunya Pasar Malam Cembreng Yang Telah Dimulai Sejak 6 April Hingga 4 Mei 2024.

Resepsi Selamatan Giling Sendiri Dilaksanakan Hari Ini Sabtu (4/5/2024) di Halaman PG Mojo Diawali Dengan Perarakan Tebu Temanten Yang Diiringi Oleh Atraksi Seni Reog. Selanjutnya Penyerahan Tebu Temanten Yang Bernama Bg. Untung Nugroho Dan Rr. Sri Mulyani Diserahkan Pada Saat Resepsi Kepada Para Manager PG Mojo.

Wakil Bupati (Wabup) Sragen H. Suroto Hadir Didampingi Kepala Ketahanan Pangan, Pertanian Dan Perikanan Kabupaten Sragen Ir. Eka Rini Mumpuni Titi Lestari, Perwakilan Direktur Utama PT SGN, Ketua APRI Wilayah Kerja PG Mojo, General Manager PG Mojo Ros Sugiyatno, Serta Perbankan.

Manager SDM dan Umum PG Mojo Hari Purnomo Ditemui Di. Sela-Sela Acara Mengatakan Untuk Menyambut Selametan Giling Beberapa Kegiatan Sosial Telah Dilakukan Diantaranya Olah Raga Bulu Tangkis Persahabatan Antara Pegawai PG Mojo Dan Mitra-Mitra Serta Penyerahan Santunan Anak Yatim Disekitar Pabrik.

Kemudian Sebelum Pelaksanaan Selametan Giling Ada Tradisi Pemasangan Sesaji Didalam Pabrik Dan Ziarah Ke Makam-Makam Leluhur Yang Terdapat Di Dalam Komplek PG Mojo Yakni Makam Eyang Krandah, Makam Eyang Paleh Dan Eyang Panji Yang Berada Di Komplek Rumah Dinas.

“Usai Selametan Giling, Nanti Siang Akan Ada Wayang Sesaji Dengan Dalang Bagong Darmono. Setelah Itu Berlanjut Wayang Hiburan Yang Akan Digelar Nanti Malam. Dengan Selametan Giling Ini Kita Mohon Kepada Tuhan YME Keselamatan Dan Kelancaran Serta Produksi Yang Melimpah.”Ujarnya.

General Manager Ros Sugiyatno Mengatakan Dengan Hadirnya Pasar Malam Cembreng Memberi Dampak Positif Bagi Perekonomian Di Kabupaten Sragen. Pengunjung Yang Datang Tidak Hanya Dari Kabupaten Sragen Namun Juga Kabupaten Tetangga Seperti Dari Colomadu, Karanganyar

baca juga:  Diduga ODGJ Ditemukan Tewas di Sungai Bengawan Solo

“Ada Mitos Jika Membeli Jajanan Di Cembreng Akan Mendapat Keberkahan Seperti Kelancaran Dalam Bekerja, Bagi Petani Akan Mendapatkan Hasil Yang Melimpah, Dan Jika Pedagang Akan Laris Usahanya.” Ungkapnya.

Ros Sugiyatno Menambahkan Bangunan PG Mojo Merupakan Salah Satu Cagar Budaya Yang Dibangun Tahun 1883. Sebagai Pabrik Gula Tertua PG Mojo Menjadi Satu-Satunya Yang Masih Eksis Bertahan Di Solo Raya. Ros Sugiyatno  Berharap Semua Pihak Menguri-uri Bangunan Ini Karena Masih Beroperasi Tidak Seperti PG Colo Madu, PG Gondang Dan PG Tasik Madu.

Menurutnya PG Mojo Memberikan Lapangan Pekerjaan Seluas-Luasnya Kepada Warga Kabupaten Sragen. Terbukti Hampir 96% Yang Bekerja Di PG Mojo Adalah Warga Sragen Sisanya Adalah Warga Luar Sragen. Karyawan Tetap Yang Bekerja Sepanjang Tahun Berjumlah 285 Orang. Pada Saat Giling Pihaknya Memiliki 559 Orang Karyawan.

Selain Itu, Dukungan Dari Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Sragen Sangat Baik Terlebih Dalam Hal Koordinasi Mengenai Kesepakatan Giling Bersama-Sama Yang Dilakukan Pada Minggu Kedua Bulan Mei. Tak Hanya Itu Kesepakatan Ini Bisa Berjalan Dengan Adanya Peraturan Gubernur (Pergub) Sehingga Merupakan Peluang PG Mojo Untuk Kembali Bangkit.

Lebih Lanjut Ditambahkannya, Saat Ini PG Mojo Telah Melalui Masa Spin-Off (Peralihan) Yaitu Perubahan Manajemen Di Tahun 2020 Yang Dulunya Dikelola Oleh PT. Perkebunan Nusantara IX Sekarang Menjadi PT Sinergi Gula Nusantara (SGN) Yang Membawahi 36 Pabrik Gula Di Indonesia.

“Target Produksi Gula Kami Sebanyak 18.000 Ton Dan Target Rendemen Tebu Kita Targetkan 7%. Untuk Sragen Sudah Mencukupi dan Sudah Lebih. Bahan Baku PG Mojo Yang Digiling Di Sragen Adalah Sekitar 470.000 Ton Dan Kebutuhan Kami Direktur Menargetkan Kami Tahun Ini 270.000 Ton Tetapi Target Kami 300.000 Ton. Bahan Baku Di Wilayah Sragen Sangat Cukup.” Urainya.

baca juga:  Apresiasi Dokter-Tenaga Medis, PKB Gelar Doa Qunut Akbar Serentak Se-Indonesia

Wabup H. Suroto Menyatakan Sragen Merupakan Salah Satu Penghasil Tebu Di Provinsi Jawa Tengah Dengan Luasan Areal 5.757,22 Hektar Yang Tersebar Di Seluruh Kecamatan Kecuali Kecamatan Sragen Dengan Hasl Produksi 24.168,10 Ton Gula Kristal Putih (GKP)

Dirinya Meminta Agar PG Mojo Memprioritaskan Kebutuhan Baku Sehingga Dapat Berproduksi Secara Maksimal Sehingga Bermanfaat Bagi Warga Sekitar. Terlebih Kemitraan Antara Petani Tebu Dengan PG Mojo Dengan Memberikan Kepastian Pembelian Hasil Produksi Tebu Mereka.

“Selamat Melaksanakan Giling Tahun 2024, Semoga Program Percepatan Swasembada Gula Konsumsi Akan Segera Tercapai.” Pungkas Wabup H. Suroto. ( Sugimin/17-Release Diskominfo Sragen)

Bagikan ke:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *